Vaksin HPV Untuk Cegah Kanker Serviks Bisa Dilakukan Mulai dari Usia Sembilan Tahun

Vaksin HPV Untuk Cegah Kanker Serviks Bisa Dilakukan Mulai dari Usia Sembilan Tahun



Laporan Wartawan Tribunnews.com, Apfia Tioconny Billy

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA — Berdasarkan data dari Globocan 2018 kematian akibat kanker serviks pertahunnya mencapai 18.279 orang per tahun, artinya sebanyak 50 perempuan Indonesia meninggal setiap harinya.

Dr. Venita Eng, MSc dari Perwakilan Yayasan Kanker Indonesia mengatakan angka kematian masih tinggi padahal kanker serviks merupakan satu-satunya kanker yang dapat dicega.

Cara pencegahan paling ampuh tersebut adalah dengan melakukan suntik vaksin human papillomavirus atau HPV.

“Banyak yang belum tahu kalau paling utama buat yang belum menikah, yang sudah menikah selain vaksin, papsmir, ifal dan detiksi dini,” kata dr. Venita Eng di pameran foto #ImTrulyWoman di Jakarta Pusat.

Mengenai suntik vaksin ini, dr. Venita menyebutkan kalau vaksin HPV sudah bisa dilakukan sejak berusia sembilan tahun.

Untuk usia sembilan hingga tiga belas tahun suntikan HPV dilakukan sebanyak dua kali berjeda enam hingga dua belas bulan.

“Sembilan hingga 13 tahun cuma 2 kali aja vaksinnya. jadi 6 hingga 12 bulan kayak anak sekolah 5 SD terus pas 6 SD,” tutur dr. Venita.

Sedangkan untuk usia yang diatas 13 tahun suntikan dilakukan sebanyak tiga tahap. Suntikan kedua berselang dua bulan dari suntikan pertama, dan suntikan ketiga enam bulan setelah vaksin.

Kemudian tidak ada persiapan khusus yang harus dilakukan wanita yang akan menjalankan suntik vaksin, saat menstruasi juga bisa dilakukan.

Ketika dijeda penyuntikan wanita hamil maka vaksin lanjutan bisa dilakukan setelah melahirkan.

“Gak ada persiapan yang penting gak lagi hamil aja, menstruasi gakpapa. Efeknya cuma pegel-pegel aja kok biasanya,” pungjas dr. Venita.

source: https://kythuatmarketingonline.com

Xem thêm các bài viết về Sức Khỏe: https://kythuatmarketingonline.com/category/suc-khoe/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *